Cara Menulis Rencana Bisnis Penjualan

Cara Menulis Rencana Bisnis Penjualan – Memiliki rencana bisnis yang solid sangat penting untuk keberhasilan setiap perusahaan. Ini menguraikan tujuan Anda untuk masa depan dan taktik yang akan Anda gunakan untuk mencapai tujuan tersebut.

Cara Menulis Rencana Bisnis Penjualan

wavefrontac РRencana bisnis penjualan hampir sama dengan rencana bisnis biasa kecuali fokusnya adalah pada penjualan dan pemasaran  khususnya, apa target pasar Anda dan bagaimana Anda akan memasarkan dan menjual produk atau layanan Anda.

Baca Juga : 12 Tips Membangun Situs Web Bisnis yang Efektif

1. Jelaskan target pasar Anda, dan spesifik. Sertakan informasi seperti jenis kelamin, usia, dan lokasi  apakah Anda bermaksud memasarkan produk atau layanan Anda kepada penduduk lokal, penduduk di seluruh negara bagian atau negara, atau melalui Internet, misalnya. Jelaskan mengapa produk atau layanan Anda penting bagi target pasar Anda dan bagaimana mereka akan mendapat manfaat darinya. Jika Anda bekerja untuk perusahaan besar, uraikan target pasar Anda berdasarkan wilayah dan sertakan informasi tentang calon pelanggan di setiap wilayah.

2. Diskusikan strategi pemasaran Anda. Sertakan detail tentang anggaran pemasaran Anda, persisnya bagaimana Anda berencana untuk memasarkan produk atau layanan Anda dan urutan langkah-langkah dalam rencana Anda. Bagian ini harus mencakup informasi yang berkaitan dengan promosi produk atau layanan iklan dan surat langsung, misalnya. Jika perusahaan Anda besar dan mencakup banyak wilayah, pisahkan bagian strategi pemasaran berdasarkan wilayah.

3. Jelaskan strategi dan taktik penjualan Anda. Strategi adalah rencana keseluruhan Anda, dan taktik adalah tindakan spesifik yang akan Anda ambil untuk mencapai strategi Anda. Misalnya, sebuah strategi mungkin untuk meningkatkan pelanggan baru di wilayah tertentu sebesar 20 persen selama kuartal pertama tahun fiskal, dan salah satu taktik untuk mencapainya adalah dengan menambahkan tenaga penjualan tambahan ke wilayah itu agar lebih efektif. mengidentifikasi calon pelanggan.

4. Tentukan timeline Anda di mana Anda berencana untuk menerapkan strategi dan taktik penjualan Anda. Uraikan dengan cara apa pun yang paling masuk akal untuk perusahaan dan rencana Anda. Buat daftar, misalnya, tujuan apa yang ingin Anda capai dalam 30 hari pertama, 60 hari, 90 hari, dan 180 hari di tahun fiskal baru. Ingatlah bahwa tujuan ini terdiri dari strategi penjualan Anda.

5. Berikan analisis pesaing Anda. Jelaskan keunggulan produk atau layanan Anda di atas mereka. Jika persaingan menawarkan manfaat kepada pasar sasaran yang tidak Anda miliki, penting untuk mengidentifikasi manfaat tersebut dan merencanakan bagaimana mengubah produk atau layanan Anda sesuai dengan itu atau merancang strategi pemasaran dan penjualan yang akan mengatasi tantangan tersebut.

6. Mengembangkan perkiraan penjualan. Sertakan proyeksi penjualan bulan demi bulan selama setidaknya satu tahun, dan sebaiknya selama dua atau tiga tahun. Gunakan data historis sebagai dasar untuk memproyeksikan penjualan produk atau layanan yang ada. Jika Anda mencoba memproyeksikan penjualan untuk produk atau layanan baru, lihat penjualan produk atau layanan serupa yang sudah ada yang dijual oleh perusahaan lain untuk memberi Anda gambaran tentang potensinya.

Rencana Penjualan Vs. Rencana pemasaran

Meskipun kedua istilah tersebut sering digunakan secara bergantian, rencana penjualan dan rencana pemasaran tidak identik. Rencana pemasaran adalah tentang mengidentifikasi target pasar bisnis Anda dan menciptakan strategi untuk menjangkau pelanggan tersebut. Rencana penjualan merinci strategi bisnis yang akan digunakan untuk menjual produk dan layanan serta meningkatkan pendapatan. Oleh karena itu, rencana penjualan sering kali menjadi bagian dari strategi pemasaran yang lebih besar.

Rencana Penjualan

Rencana penjualan, seperti namanya. Biasanya rencana penjualan akan diatur di sekitar tujuan utama bisnis untuk mencapai target keuangannya. Sebagai garis dasar, tujuan yang Anda sertakan dalam rencana penjualan harus spesifik, terukur, dan relevan dengan kebutuhan pelanggan Anda. Rencana penjualan akan sering menjadi bagian dari rencana pemasaran yang lebih besar untuk perusahaan Anda sehingga Anda harus yakin untuk mengidentifikasi target pasar, mempertimbangkan sikap dan perilaku pembelian pelanggan dan mempertimbangkan seluk beluk strategi periklanan Anda. akan digunakan.

Rencana Pemasaran

Rencana pemasaran bisnis Anda adalah cetak biru untuk menjangkau basis pelanggan Anda. Langkah pertama dalam membuat rencana pemasaran adalah mempertimbangkan siapa target pelanggan Anda. Tanyakan pada diri Anda siapa pelanggan utama Anda, apa yang mereka cari, dan apakah Anda mampu membelinya. Tak pelak lagi, beberapa strategi pemasaran telah berhasil untuk Anda di masa lalu. Bisakah Anda membuat strategi yang telah terbukti ini untuk memaksimalkan keuntungan Anda?

Menetapkan Tujuan

Baik rencana penjualan dan pemasaran melibatkan penetapan tujuan. Penetapan tujuan untuk bisnis kecil adalah tugas penting karena dapat membantu Anda, pemilik bisnis, bertanggung jawab atas tugas-tugas yang semua ini pada akhirnya akan digunakan untuk meningkatkan margin pada sebuah keuntungan Anda dan juga untuk bisa mendapatkan pelanggan baru.